Stase Anak Wates

Perawat: Dok, ada bayi demam di kamar S6 nanti tolong dilihat ya dok.
Me: Oke, Bu. Nanti ya, tak nyelesaikan nulis dulu.
Perawat: Oke, dok.

Me: Bu, bayinya masih demam nih, observasi dulu ya sampai jam 2, nanti kalau masih demam ya diobservasi lagi sampai sore, kalau ngga turun ya pindah perina aja. Kalau udah ga demam, boleh pulang. Tadi udah tak edukasi untuk netekin sering dan lepas bedongan. Nanti saya ditelpon aja ya Bu di Cempaka. Matur nuwun..
Perawat: Siap, dokter.

Bungah ga tuh hati dek koas? Yang biasanya di RSS cuma disuruh buangin sampah atau ngambilin gunting. Di RS jejaring bener-bener diperlakukan kaya dokter, selayaknya manusia. Modal nekat aja sih itu, tapi tetep di-oke-in sama perawatnya ha ha ha.  Tapi udah di-acc kok sama spesialisnya. Dan untung bayinya terus membaik jadinya pulang deh. ;)

Yang bikin tepar jaga di Wates itu kalau pas kejatahan jaga 48 jam sendirian, pas weekend. Dari hari Sabtu sore jam 4 sampai Senin sore jam 4. Mau meninggal rasanya. Soalnya yang harus difollow up banyak banget, dan Wates ini menyumbangkan banyak sekali tunas bangsa Indonesia. Allah Maha Besar!

Mulai dari VK (Verlos Kamer/Kamar bersalin) yang setiap harinya menyumbangkan sekurang-kurangnya 3 bayi fresh from the tummy, lanjut ke Perinatologi yang ga pernah kurang dari 10 bayi, lanjut ke Kenanga (bangsal rawat gabung ibu-anak) yang juga ga pernah mencapai angka 0, dan lanjut lagi ke Cempaka (bangsal anak) yang rekor terendah cuma 3 pasien. Kerjaannya ya meriksa sama ngisi status/rekam medis (sekarang udah ga boleh soalnya udah akreditasi). Sama kalau ada pasien gawat atau mau pulang harus dilaporin ke spesialis anak penanggungjawabnya.

Meskipun capek, tapi rasanya seneng. Ditambah kemarin waktu pamitan sama semua orang di Wates mereka pada sedih (sampai ke mbak kantin Soto yang es tehnya tiada dua juga dipamitin). Sampai ada yang nangis segala, suer ga bohong :”)

Ga nyesel udah nuker Klaten buat ke Wates. Ga nyesel dapet temen sejerawat yang the best: Linda Pratiwi & Githa Rizki Primastuti. Ga nyesel pernah mencret bertiga, ga nyesel pernah berantem sama kakak minggu yang super ga kooperatif, ga nyesel sama kekoplakan setiap detik. :”) Ga nyesel tiap malem ke AAW (alun-alun wates). Ga nyesel tiap hari makan soto dan beli es teh super yummy.

Se-seneng-itu. Thank you! ;)

Buat dek koas yang mau stase anak, pilih Wates aja ;) hehehehehehehehe.

Advertisements

Me: Mas, banyak yang bilang kita mirip lho..
Mas: Masa sih? Mirip apanya?
Me: Mukanya? Ga tau, tapi pada bilang mirip. Jangan-jangan kita…. *teasing*
Mas: Sodara.
Me: Masa sodara sih! Kesel ah.
Mas: *ngekek* Lho emang iya kan? Terus apa kalau bukan sodara?
Me: Jodoh…?
Mas: Hahaha kalau mirip itu sodara, dek.

…yaiyasih.

160416

FullSizeRender 2

Happy Birthday, Mas!

*sempet ada drama dibalik kejutan ulang tahun ini. Alhamdulillaah air mata duka berganti gelak tawa bahagia. :’)

Selamat tanggal 16! Semoga Mas diberi kelancaran untuk mendapat gelar dokter, diberi kemudahan dalam segala hal termasuk memahami dan menjalani hubungan dengan adek (tetep), diberi kesuksesan di segala bidang yang Mas tekuni. Semoga Mas diberi kesehatan jiwa dan raga untuk bisa tetap berjuang di jalan-Nya, menjadi pribadi yang lebih baik dan berguna untuk keluarga, bangsa, dan agama. Semoga Mas bahagia dan selamat di dunia dan di akhirat. Aamiin. (Padahal kemarin doa via chat ngga sepanjang ini).

Terima kasih kepada Dhani dan Faisal yang hadir pada tanggal 3 Agustus dan 16 April! Selalu ada di tanggal itu yaaaa. Lilin ulang tahun akan tetap utuh jika kalian tiada menemani. :”) Salut sama persahabatan Solo :”)

FullSizeRender 3

And I made a video for Mas, which was uploaded to his Youtube account (thank you by the way for uploading it, haha!). Click here to watch it. :)

Pet Peeves

Setiap orang punya hal-hal yang ngga disukai yang menurut mereka sangat mengganggu, tapi mungkin bagi orang lain itu hal wajar atau b aja (read: biasa aja, bahasa gaul nih). Here are my pet peeves (which I can remember so far):

  1. Smoking in public area, with children or pregnant women around.
    Ngakunya sih pahlawan devisa negara, tapi ngga sadar kalau sendirinya juga pembunuh tunas-tunas bangsa. :)
  2. Orang meludah sembarangan.
    Or anything related to saliva. No, thank you.
    Dan apakah Anda tau kalau di dalam saliva itu ada banyak kuman? Dan sebagian kuman itu bisa ditularkan dengan percikan saliva – terbang bersama udara – terhirup oleh Anda – masuk ke paru-paru Anda – and congratulations, Anda terjangkit penyakit yang sama dengan orang yang meludah tadi.
  3. Gel/Pasta Gigi/Cream/Lotion yang dipencet sembarangan.
    Contoh: pasta gigi, kalau mau ngeluarin pastanya harusnya dipencet dari paling ujung, jauh dari lubang keluarnya. Ngga suka banget kalau pastanya dipencet di sembarang tempat, bikin ngga rapi dan banyak sisanya :(
  4. Mukena umum yang dilipat.
    Seharusnya mukena yang disediakan untuk umum itu dijemur/digantung. Bukan dilipat rapi terus dimasukin ke lemari. Soalnya pasti nanti bau, terutama di daerah kepala dan yang banyak bersinggungan dengan air. Baunya itu lho naudzubillah.
  5. Kaos kaki yang dipakai dalam keadaan kaki basah.
    Intinya sama, bikin bau. :)
  6. “Mbak, saya boleh duluan? Saya keburu-buru nih.”
    Namanya ngantri ya ngantri, mbak-mas. Sorry, no excuses.
  7. Parkir tapi ngga mikir.
    Sering banget kan ada pengendara kendaraan bermotor yang parkirnya ngga mikir, “ini bakal ngehalangin jalan orang ngga ya?” atau, “ini bakal bikin susah orang ngga ya?” Bikin jengkel banget orang-orang sembarangan gitu, apalagi yang bikin orang lain harus atret atau muter cari jalan lain karena doi parkirnya sembarangan. Duh.
  8. Mobil ngga mau ngalah sama motor waktu hujan.
    Assalamualaikum, kok jahat? Situ mah enak duduk di dalem mobil ngga kehujanan. Nah sini? Udah pakai mantol tetep kehujanan, kalau kaca helm ditutup jalanan ngga kelihatan, kalau kacanya dibuka bikin buta dan sakit muka kena air hujan, berusaha ngehindarin kubangan malah kecipratan air dari Trans Jogja. Se-kesel-itu.
  9. Bak mandi yang ngga diisi ulang.
    Tolong ya, kepekaan Anda harap berfungsi. Kalau habis pakai kamar mandi, nguras bak mandi cuma buat ciprat-cipratin badan, ya diisi lagi bak mandinya. Itu wujud perhatian dan pelayanan kita ke orang yang akan memakai fasilitas tersebut setelah kita. Coba kalau waktu Anda yang pakai kamar mandi, udah buang hajat tapi ngga ada air, pas krannya mati. Gimana rasanya? ;)
  10. Orang yang nglakson abang becak-sepeda/pesepeda tertib lalin.
    Mereka mengerahkan seluruh ATP yang mereka punya lho buat nggenjot, ngga kaya situ yang tinggal gas. ;)

Udah ah capek. Sebenernya masih ada lagi tapi males nginget-inget. Mungkin post ini akan bertambah besok-besok (haha!). Inti dari pet peeves saya ini sebenernya simple, pikirin orang lain. Mengisi bak mandi untuk orang lain itu wujud pelayanan kita terhadap orang lain. Holding a door for people behind us is the same. Holding an elevator door for people running towards it, letting the elders sit wherever we are, turning the music volume down when someone is talking/on a phone, saving your phone when having a conversation with someone in front of you, helping other people to get their motorcycle out of the crowded parking lot and all. Hal simpel yang mungkin saking simpelnya jadi diabaikan orang. But I’m that bitch who takes so much care of details, sorry I’m not sorry.

Karena saya ngga mau memaklumi ketika ada yang bersikap acuh tak acuh terhadap “memikirkan orang lain”. Karena awal mula terkikisnya etika dan tata krama adalah sikap maklum terhadap hal-hal yang menyimpang.