Stase 1: Mata

Baru  Sudah 2 minggu!

Alhamdulillah, saya dapat jadwal stase pertama koas adalah mata. Jadi ngga terlalu capek, dan udah bisa beradaptasi, at least udah bisa bilang, “oalah jadi gini to hidup jadi dokter muda” meskipun belum bisa menggambarkan kehidupan co-ass secara keseluruhan.

Tips? Well, yang terpenting dari koas adalah beradaptasi untuk bertahan hidup dengan bersabar.

Tapi untungnya kesabaran belum banyak diuji di stase mata ini. Soalnya residen dan kosulen semuanya baik dan super mau membimbing koas. Hierarki tak tertulis juga ngga kental, bahkan hampir ngga ada jarak antara residen pin merah dengan pin hijau, residen dengan koas, dan koas – residen dengan konsulen. Ya, ada sih beberapa residen yang saklek, yang harus sesuai sama peraturan, yang harus ini sebelum itu, yang harus begini karena begitu, whatevs. Tapi ya itu semua pasti demi kebaikan kan. ;)

Jadwal di mata juga santai banget. Jaga poli dari jam 8-14, kalau ngga ada biko (bimbingan koas) ya langsung pulang. Kadang jam 13 udah bisa pulang kalau udah sepi pasiennya. Kalau ada biko bisa jam 16an pulang. Jaga bangsal cuma minggu pertama, itu pun dari jam 16-20 aja. Superselow, supermenyenangkan.

By the way, pernah denger tentang “koas penarik” dan “koas penolak”? Jadi, koas penarik adalah koas yang setiap kali kebagian jadwal jaga, entah poliklinik entah bangsal tiba-tiba jadi banyak pasien, banyak kasus. Sedangkan koas penolak adalah kebalikannya. Dan saya adalah koas penolak. :|

Setiap kali saya jaga poli, langsung ngga ada pasien. Setiap kali saya jaga bagian visus, langsung sepi pasien. Waktu saya jaga bangsal juga adem ayem, ngga ada panggilan ke IGD, ngga ada tindakan macem-macem, bahkan pasiennya semua tidur. :| :|

Hal ini sudah dibuktikan oleh partner jaga saya dan beberapa residen yang jaga poli. Agak sedih sih, soalnya waktu koas gini harusnya banyak-banyak lihat kasus, belajar dari pasien, nyocokin teori sama yang asli. Nah kalau ngga ada pasien? Ngga banyak belajar. Tapi kalau berdoa biar banyak pasien, berarti mendoakan orang lain ketimpa musibah dong .___.v Ya walaupun bener-bener ngga ada pasien sih, tapi kasusnya ngga sebanyak temen-temen lainnya.

Jadi mikir, besok kalau buka praktek terus sepi gimana ya … Tapi kalau jadi dokter umum di era JKN (BPJS) gini ya lumayan kaya sih, kalau banyak yang sehat, duitnya masuk ke kantong sendiri. :))

Anyway! Minggu depan saya koas di Wates lho. Cuma seminggu sih, dan itu pun mau ngelaju aja, 1 jam perjalanan dari Yogya. Katanya di Wates banyak pasien gitu. Mari kita buktikan kebenaran mitos bahwa saya adalah koas penolak pasien muehehe.

keluarga baru <3
keluarga baru <3

Bismillahirrahmanirrahim, wish us luck! ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s