Pitiks dan Unyil

Minggu, 8 Desember 2013.

Pagi ini rasanya badan saya remuk, ambruk. Tapi saya tetap paksakan ke kampus untuk kasih makan dan obat Pitiks. Ternyata, ada yang berbaik hati mau nemani saya, adalah Satrio yang pagi tadi baca blog saya. Ditemani Satrio dan Khrisna, saya kasih makan Pitiks, dengan sebelumnya saya belikan ikan tongkol kesukaan Pitiks. Ternyata ikan nila semalam sudah habis di salah satu sisi, tapi sisi lainnya masih utuh. Akhirnya sisa makanan saya taruh di kardus semua, dengan harapan Pitiks punya dua options untuk menu makan siang dan sorenya.

Seperti biasa, Pitiks sukanya nempel-nempel di Khrisna, entah kenapa. Dan main-main sama Satrio. Karena saya ada keperluan lain, akhirnya pasrah saja sama Satrio dan Khrisna.

Pitiks di kaki Khrisna
Pitiks di kaki Khrisna
Pitiks kelihatan nyaman banget ya :)
Pitiks kelihatan nyaman banget ya :)
He got what he wants, finally.
He got what he wants, finally.
Pitiks bersama Khrisna dan Satrio :)
Pitiks bersama Khrisna dan Satrio :)

Sore hari saya ada latihan drama di lobby RK. Ternyata Pitiks baru mencari kehangatan di tengah hujan deras yang mengguyur Yogyakarta sore tadi. Ngga lama berselang setelah Pitiks main-main di kaki saya, Elin tiba-tiba berteriak, “mbak Titin ada satu lagi itu di deket kamar mandi!”

Ya Allah, the cutie little pie lagi meowing di dekat kamar mandi cowo. Dia imut banget, lebih kecil dari Pitiks. Lalu saya ambil dan bawa ke area latihan. Saya menghangatkan dua cemeng (anak kucing dalam bahasa Jawa). Marah deh sama induknya, hewan banget!

Terus karena saya harus latihan, akhirnya si kecil (belakangan saya kasih nama Unyil) digendong-gendong sama teman-teman MNC lainnya, dan Pitiks diberi kehangatan seadanya.

Satu hal yang bikin saya sedih dengan hadirnya Unyil: pasti Pitiks tambah ngga dapat perhatian dan kasih sayang. Dulu sebelum ada Unyil, si Pitiks selalu dijauhi karena baunya yang pesing dan apek. Selain itu, Pitiks juga kurang gendut, jadi kelucuannya minus 310% yang otomatis bikin orang-orang jadi males kasih perhatian. Dan sekarang udah ada Unyil si bayi imut yang masih agak gendut dan gemesin, udah pasti Pitiks tambah diasingkan. Tersedih!

Udah kebukti, sepanjang latihan yang digendong-gendong si Unyil, dan ngga ada yang mau gendong Pitiks dengan alasan bau dan/atau karena Pitiks masih dalam pengobatan. It cracked a part of my heart, somehow.

Selesai latihan saya bawa Pitiks dan Unyil ke kardus. Ternyata Unyil selalu mengira Pitiks adalah induknya, dia terus saja mencari puting untuk nyusu. Setiap kali Unyil berusaha nyusu, Pitiks selalu menggigit bagian tubuh Unyil. Makanya, kardus si Pitiks saya kasih sekat supaya mereka tetap dalam satu kardus tapi beda ruang.

Ternyata, ikan si Pitiks dimakan sama kucing besar di kampus (saya menduga induknya yang hewan banget itu). Saya lagi beruntung, sore hujan tadi saya ditemani Ruth, Sarah, Irla, dan teman-teman MNC lainnya. Kami bergelap-gelapan di bawah tangga, di depan kardus Pitiks, dengan hanya menggunakan senter dari ponsel saya sebagai sumber cahaya.

Mbak, apa yang bisa kami bantu? Mbak butuh apa? Bilang aja, nanti kami coba carikan.

Allah Maha Besar! Mereka bikin saya pingin nangis terharu di tempat. Akhirnya, di tengah hujan yang awet itu, Sarah dan Irma pergi membelikan makanan untuk Pitiks. Saya titip bubur untuk Unyil.

Setelah beberapa saat, mereka kembali. Ikan tongkolnya habis, dan saya coba berikan ikan yang dibeli tadi ke Pitiks. Ternyata dia ngga mau makan. Saya coba tiriskan kulitnya (soalnya Pitiks ngga suka bagian kulit), tetap ngga mau. Saya lembutkan dagingnya, tetap ngga mau. Saya coba kasih ke Unyil, apa lagi.

Ya inilah teman-teman, rasa sedihnya seorang ibu yang anaknya ngga mau makan. Sedih banget.

Saya tiba-tiba nyeletuk begitu. Teman-teman cuma menimpali dengan kalimat setuju. Saya bertatapan dengan Pitiks. Saya cuma bilang, “Eat baby, eat. Setelah ini minum obat. You have to eat this.”

Terus tiba-tiba si Pitiks makan ikan yang saya sodorkan ke dia. Subhanallah rasanya merinding! Tapi dia cuma mau makan yang saya sodorkan tadi, sisanya ngga mau. Intinya, pemberian makan dan obat sore ini terbilang gagal, meski ada makanan dan obat yang masuk dalam jumlah yang sangat kecil.

Unyil juga sama saja, ngga mau makan buburnya. Dia cuma makan kuning telur yang saya hancurkan dan taruh di jari-jari saya. Sebenarnya saya juga takut sih ngasih bubur tadi, soalnya bubur itu untuk usia manusa 6-24 bulan, sedangkan Pitiks yang 1,5 bulan aja direkomendasikan dokter hewannya minum susu manusia usia <6bulan, apalagi si Unyil kan. Akhirnya kami semua pulang meninggalkan Pitiks dan Unyil di kardus.

Dalam perjalanan pulang, entah kenapa saya sedih bukan main. Saya takut mereka kelaparan malam ini atau besok pagi. Malam ini dinginnya nusuk tulang, saya ngga bisa bayangin mereka di kardus tanpa selimut dan simpanan bahan bakar yang cukup di tubuh mereka. Sedih, marah, kecewa.

Hai, inilah Unyil
Hai, inilah Unyil
Pitiks di dalam kardus, dan Unyil di luar ngga bisa diem
Pitiks di dalam kardus, dan Unyil di luar ngga bisa diem

Terimakasih untuk Satrio yang pagi-pagi nge-Line ngomongin Pitiks dan langsung mau ikut kasih makan plus obat, padahal kamu baru sakit. Terimakasih juga untuk Khrisna yang mau bantu kasih makan Pitiks lagi, dan mau jadi tempat nempelnya Pitiks. Terimakasih untuk teman-teman Medical Night Concert yang udah baik banget sama Unyil dan Pitiks, maaf ngga bisa sebutin nama satu-satu, yang jelas kalian super baik! Maaf dan terimakasih untuk Sarah dan Irma karena saya udah ngerepotin di tengah hujan, hanya untuk Pitiks dan Unyil. Bahkan Sarah membelikan Whiskas Junior untuk Pitiks dan Unyil. Sungguh, hanya Allah yang bisa membalas budi baik kalian. Ini adalah wujud nyata dari sebuah perjuangan.

*agak ngga paham sama mood nulis kali ini*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s