Malam Minggu Pitiks

Sabtu pagi, 7 Desember 2013. Pagi yang gelap dan dingin, rasanya ngga ada lem yang lebih kuat dari perekatan saya dan kasur. Tapi saya ingat Pitiks belum makan dan minum obat. Setelah mengurus ini-itu di rumah, saya meluncur ke kampus.

Sampai di kampus, kardus si Pitiks kosong. Blank. Saya udah bawa ikan lele (favorit saya), dan yang mau dikasih makan hilang entah dimana. Akhirnya saya mencari di sekitar gedung kuliah, yang notabene banyak panitia GIMSCO beredar di sana-sini. Bahkan saya sampai meninggalkan nomor telfon di sekretariat GIMSCO kalau-kalau ada yang lihat Pitiks lagi (mereka sih bilangnya sempat lihat). Setelah beberapa menit mencari dan duduk lemas di depan kardus Pitiks, saya memutuskan untuk mencari lagi. Di tengah jalan ketemu Alen.

Mbak, kamu kalau cari pacar harus yang bener lho. Kalau engga kasihan mbak Titin-nya. Lihat aja, sekarang mbak Titin segininya sama Pitiks, kucing. Coba besok kalau mbak Titin punya pacar kaya gimana, mbak.

Awalnya ngobrolin hal itu masih dengan ketawa, tapi Alen terus-terusan ngomongin topik itu. Ngga bisa dialihkan,

Beneran deh mbak. Sekarang masih sama kucing, mbak Titin yang ngga ada kuliah, harusnya bisa enak-enak di rumah, istirahat, malah ke kampus cuma buat ngasih makan Pitiks. Dan Pitiksnya sekarang hilang, cuek banget. Gimana kalau mbak Titin dapat pacar kaya Pitiks coba. Pokonya mbak Titin kalau cari pacar harus yang bener, yang bisa ngimbangin mbak Titin.

Bahkan Alen yang jadi panitia GIMSCO sampai minta saya untuk ikut dia kemana pun dia pergi, dan masih terus ngebahas topik kejombloan saya yang kronis sampai terkesan saya lampiaskan ke seekor kucing. Agak perih sih di hati, tapi jadi bahan renungan sampai detik saya menekan tombol-tombol di keyboard ini. Hmm.

Singkat cerita, sekitar jam 9, datanglah Evita yang tadinya janjian mau ke perpus pusat dengan saya, tapi karena perpus pusat tutup jadi dia ke kampus. Evita pun bersedia menemani saya mencari, bahkan dia yang menemukan Pitiks di taman kecil sekitaran gedung kuliah. Lihatlah betapa gemesinnya Pitiks yang meowing saat melihat saya:

<span style="font-family: calibri;">Isn't he cute?
Isn’t he cute?

Mulailah proses seperti biasa. Tapi anehnya, dia kaya ngga selera gitu makan lele. Sedih kan saya, lele adalah favorit saya dan dalam posisi saya belum sarapan. Setelah disuapin mau makan sedikit, tapi dia ngga suka bagian kulitnya. Setelah minum obat, dia difoto sama Evita, eh malah berpose.

20131207_095143

Pitiks
Saya ngga ngerti apakah perut yang membuncit itu normal untuk ukuran bayi kucing? Atau dia malnutrisi?

Karena saya belum sarapan dan udah harus muter-muter kampus sekaligus ngikutin sebagian kegiatan Alen, saya jadi agak teler. Saya pun memutuskan untuk pulang saja. Sebelum pulang, saya mampir lagi ke kardus si Pitiks. Karena kasihan, sepertinya dia mau jalan-jalan, jadinya ngga saya masukin ke kardus. Akhirnya saya pulang. Ini gambar yang saya ambil sebelum pulang:

Saya ngga paham sama apa maunya Pitiks. Dia cuma berdiri di samping kardus terus ngeliihatin saya.
Saya ngga paham sama apa maunya Pitiks. Dia cuma berdiri di samping kardus terus ngeliihatin saya.
Terus dia ngelihatin ke arah kardus. Ini maksudnya mau masuk atau gimana? Ngga paham.
Terus dia ngelihatin ke arah kardus. Ini maksudnya mau masuk atau gimana? Ngga paham.
Lalu saya buatkan jalan di kardusnya. Terus dia ngelihatin sobekan di kardusnya. Sumpah ngga paham apa maksudnya. #nggabisabacakode
Lalu saya buatkan jalan di kardusnya. Terus dia ngelihatin sobekan di kardusnya. Sumpah ngga paham apa maksudnya. #nggabisabacakode

Sore hari masih di tanggal tujuh akhir tahun, saya bangun tidur dan akan siap-siap ke kampus. Sebelumnya, sahabat-sahabat saya: Inas, Talitha, dan Nisita udah janjian mau datang ke kampus untuk nengokin Pitiks. Bahkan mereka udah niat mau bawain makanan untuk Pitiks. Subhanallah! Banyak yang sayang sama Pitiks {}

Tapi, karena hujan akhirnya rencana hanya tinggal rencana. Saya pun menunggu hujan reda, dan baru ke kampus. Sebelum berangkat memikirkan kemungkinan terburuk: kalau Pitiks hilang lagi, dan saya hanya seorang diri. Acara penutupan GIMSCO ngga di kampus, berarti kampus akan gelap dan sunyi senyap. Akhirnya saya mencari bala bantuan. Dapatlah teman sekelompok tutorial Khrisna yang sedang di lapangan basket.

Sampai di lapangan basket, saya mendapati Khrisna duduk sendirian di halte lapangan, ditemani gelapnya malam dan rintik hujan. Ternyata dia habis tanding basket dan ke kampus untuk latihan sendiri. Saya jadi ngga enak waktu bilang, “Khris kamu mau bantuin aku nyari Pitiks ngga?” Dan dia langsung mau. Dan dia langsung berdiri dari duduknya, “Ayo.”

Pencarian dimulai dari kardus Pitiks. Ternyata, Pitiks lagi duduk manis di kardus! Ya Allah, selucu ini Hello Pitiks. Tapi saya lupa bawa makanan lagi. Akhirnya saya dan Khrisna muter-muter Sendowo untuk cari ikan. Waktu beli di sebuah warung, ibunya sampai heran kok saya beli ikan cuma seekor, ngga pakai nasi, lalapan, sayuran, dan ngga mau digoreng lagi untuk dipanasin.

Sampai di kampus, Khirsna nyalain mesin motornya dan diarahkan ke kardus, memberi penerangan. Dan for the first time saya melihat Pitiks keluar sendiri dari kardus! Ya Allah jadi selama ini dia keluar kardus dan balik lagi sendiri, tanpa ada campur tangan manusia. So cute and smart kitty! *walaupun bikin capek harus muter-muter nyariin dia*

Saya belikan ikan nila yang harganya (kata ibu yang jual) 6juta. Ternyata Pitiks ngga gitu selera. Sedih kan saya, udah ngeluarin uang 6juta dan Pitiks ngga suka. Setelah disuap dikit-dikit akhirnya mau makan. Mungkin dia masih kenyang makan ikan lele yang saya tinggal di kardus.

“Mungkin ikan nilanya kurang amis, Tin, jadi Pitiks ngga terlalu suka”, kata Khrisna waktu lihat Pitiks makannya ogah-ogahan.

Saatnya minum obat. Saya bikin puyernya, dan Pitiks mainan sama Khrisna sambil sedikit-sedikit dikasih makan sama Khrisna. Tapi Pitiks terus berusaha memanjat ke pangkuan Khrisna dan berusaha masuk ke dalam.

“Heh Pitiks, kamu ngapain naik-naik kesini. Heeeh, udah di sini aja, stop. Aduh, memangnya kamu kira ini amis apa?”, oceh Khrisna waktu Pitiks berusaha menyusup ke bagian yang mungkin dikira Pitiks berbau amis, sampai walau udah ditutupin pakai tangan sama Khrisna, tetep aja kepala Pitiks berusaha masuk ke dalam.

<span style="font-family: calibri;">Ini waktu Pitiks "ndusel-ndusel" mau mencari kehangatan dari Khrisna
Ini waktu Pitiks “ndusel-ndusel” di pangkuan Khrisna

Saya cuma bisa ketawa lihat tingkah mereka. Mungkin Pitiks mencari kehangatan kali ya, tapi Khrisna mikirnya malah ke “amis” hahaha kocak.

Setelah selesai minum obat, saya merapihkan kardus dan mengganti makanannya. Lalu Pitiks dikembalikan ke kardus oleh Khrisna. Dan kami pun naik motor menuju parkiran lapangan basket. Surprisingly, Pitiks keluar dari kardus dan duduk manis melihat kepergian kami. Rasanya pingin bawa pulang :(

Beribu maaf dan terimakasih untuk Khrisna yang harusnya bisa istirahat setelah tanding malah nemenin Pitiks. Terimakasih juga untuk Evita yang jauh-jauh dari Bantul dan berhasil menemukan Pitiks. Terimakasih Farid dan Najih yang menanyakan kabar Pitiks. Terimakasih juga Jessica dan teman-teman yang ikut ziarah rekreasi udah bantuin kasih informasi dimana keberadaan Pitiks. Terimakasih untuk Inas, Talitha, dan Nisita yang udah inisiatif mau ikut kasih makan, ditunggu realisasinya ya, maaf tadi lagi ngga pegang ponsel jadi agak miskom, huhuhu. The last but not least, terimakasih Alen yang memberi saya bahan renungan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s