Pitiks dan Unyil

Minggu, 8 Desember 2013.

Pagi ini rasanya badan saya remuk, ambruk. Tapi saya tetap paksakan ke kampus untuk kasih makan dan obat Pitiks. Ternyata, ada yang berbaik hati mau nemani saya, adalah Satrio yang pagi tadi baca blog saya. Ditemani Satrio dan Khrisna, saya kasih makan Pitiks, dengan sebelumnya saya belikan ikan tongkol kesukaan Pitiks. Ternyata ikan nila semalam sudah habis di salah satu sisi, tapi sisi lainnya masih utuh. Akhirnya sisa makanan saya taruh di kardus semua, dengan harapan Pitiks punya dua options untuk menu makan siang dan sorenya.

Seperti biasa, Pitiks sukanya nempel-nempel di Khrisna, entah kenapa. Dan main-main sama Satrio. Karena saya ada keperluan lain, akhirnya pasrah saja sama Satrio dan Khrisna.

Pitiks di kaki Khrisna
Pitiks di kaki Khrisna
Pitiks kelihatan nyaman banget ya :)
Pitiks kelihatan nyaman banget ya :)
He got what he wants, finally.
He got what he wants, finally.
Pitiks bersama Khrisna dan Satrio :)
Pitiks bersama Khrisna dan Satrio :)

Sore hari saya ada latihan drama di lobby RK. Ternyata Pitiks baru mencari kehangatan di tengah hujan deras yang mengguyur Yogyakarta sore tadi. Ngga lama berselang setelah Pitiks main-main di kaki saya, Elin tiba-tiba berteriak, “mbak Titin ada satu lagi itu di deket kamar mandi!”

Ya Allah, the cutie little pie lagi meowing di dekat kamar mandi cowo. Dia imut banget, lebih kecil dari Pitiks. Lalu saya ambil dan bawa ke area latihan. Saya menghangatkan dua cemeng (anak kucing dalam bahasa Jawa). Marah deh sama induknya, hewan banget!

Terus karena saya harus latihan, akhirnya si kecil (belakangan saya kasih nama Unyil) digendong-gendong sama teman-teman MNC lainnya, dan Pitiks diberi kehangatan seadanya.

Satu hal yang bikin saya sedih dengan hadirnya Unyil: pasti Pitiks tambah ngga dapat perhatian dan kasih sayang. Dulu sebelum ada Unyil, si Pitiks selalu dijauhi karena baunya yang pesing dan apek. Selain itu, Pitiks juga kurang gendut, jadi kelucuannya minus 310% yang otomatis bikin orang-orang jadi males kasih perhatian. Dan sekarang udah ada Unyil si bayi imut yang masih agak gendut dan gemesin, udah pasti Pitiks tambah diasingkan. Tersedih!

Udah kebukti, sepanjang latihan yang digendong-gendong si Unyil, dan ngga ada yang mau gendong Pitiks dengan alasan bau dan/atau karena Pitiks masih dalam pengobatan. It cracked a part of my heart, somehow.

Selesai latihan saya bawa Pitiks dan Unyil ke kardus. Ternyata Unyil selalu mengira Pitiks adalah induknya, dia terus saja mencari puting untuk nyusu. Setiap kali Unyil berusaha nyusu, Pitiks selalu menggigit bagian tubuh Unyil. Makanya, kardus si Pitiks saya kasih sekat supaya mereka tetap dalam satu kardus tapi beda ruang.

Ternyata, ikan si Pitiks dimakan sama kucing besar di kampus (saya menduga induknya yang hewan banget itu). Saya lagi beruntung, sore hujan tadi saya ditemani Ruth, Sarah, Irla, dan teman-teman MNC lainnya. Kami bergelap-gelapan di bawah tangga, di depan kardus Pitiks, dengan hanya menggunakan senter dari ponsel saya sebagai sumber cahaya.

Mbak, apa yang bisa kami bantu? Mbak butuh apa? Bilang aja, nanti kami coba carikan.

Allah Maha Besar! Mereka bikin saya pingin nangis terharu di tempat. Akhirnya, di tengah hujan yang awet itu, Sarah dan Irma pergi membelikan makanan untuk Pitiks. Saya titip bubur untuk Unyil.

Setelah beberapa saat, mereka kembali. Ikan tongkolnya habis, dan saya coba berikan ikan yang dibeli tadi ke Pitiks. Ternyata dia ngga mau makan. Saya coba tiriskan kulitnya (soalnya Pitiks ngga suka bagian kulit), tetap ngga mau. Saya lembutkan dagingnya, tetap ngga mau. Saya coba kasih ke Unyil, apa lagi.

Ya inilah teman-teman, rasa sedihnya seorang ibu yang anaknya ngga mau makan. Sedih banget.

Saya tiba-tiba nyeletuk begitu. Teman-teman cuma menimpali dengan kalimat setuju. Saya bertatapan dengan Pitiks. Saya cuma bilang, “Eat baby, eat. Setelah ini minum obat. You have to eat this.”

Terus tiba-tiba si Pitiks makan ikan yang saya sodorkan ke dia. Subhanallah rasanya merinding! Tapi dia cuma mau makan yang saya sodorkan tadi, sisanya ngga mau. Intinya, pemberian makan dan obat sore ini terbilang gagal, meski ada makanan dan obat yang masuk dalam jumlah yang sangat kecil.

Unyil juga sama saja, ngga mau makan buburnya. Dia cuma makan kuning telur yang saya hancurkan dan taruh di jari-jari saya. Sebenarnya saya juga takut sih ngasih bubur tadi, soalnya bubur itu untuk usia manusa 6-24 bulan, sedangkan Pitiks yang 1,5 bulan aja direkomendasikan dokter hewannya minum susu manusia usia <6bulan, apalagi si Unyil kan. Akhirnya kami semua pulang meninggalkan Pitiks dan Unyil di kardus.

Dalam perjalanan pulang, entah kenapa saya sedih bukan main. Saya takut mereka kelaparan malam ini atau besok pagi. Malam ini dinginnya nusuk tulang, saya ngga bisa bayangin mereka di kardus tanpa selimut dan simpanan bahan bakar yang cukup di tubuh mereka. Sedih, marah, kecewa.

Hai, inilah Unyil
Hai, inilah Unyil
Pitiks di dalam kardus, dan Unyil di luar ngga bisa diem
Pitiks di dalam kardus, dan Unyil di luar ngga bisa diem

Terimakasih untuk Satrio yang pagi-pagi nge-Line ngomongin Pitiks dan langsung mau ikut kasih makan plus obat, padahal kamu baru sakit. Terimakasih juga untuk Khrisna yang mau bantu kasih makan Pitiks lagi, dan mau jadi tempat nempelnya Pitiks. Terimakasih untuk teman-teman Medical Night Concert yang udah baik banget sama Unyil dan Pitiks, maaf ngga bisa sebutin nama satu-satu, yang jelas kalian super baik! Maaf dan terimakasih untuk Sarah dan Irma karena saya udah ngerepotin di tengah hujan, hanya untuk Pitiks dan Unyil. Bahkan Sarah membelikan Whiskas Junior untuk Pitiks dan Unyil. Sungguh, hanya Allah yang bisa membalas budi baik kalian. Ini adalah wujud nyata dari sebuah perjuangan.

*agak ngga paham sama mood nulis kali ini*

Advertisements

Malam Minggu Pitiks

Sabtu pagi, 7 Desember 2013. Pagi yang gelap dan dingin, rasanya ngga ada lem yang lebih kuat dari perekatan saya dan kasur. Tapi saya ingat Pitiks belum makan dan minum obat. Setelah mengurus ini-itu di rumah, saya meluncur ke kampus.

Sampai di kampus, kardus si Pitiks kosong. Blank. Saya udah bawa ikan lele (favorit saya), dan yang mau dikasih makan hilang entah dimana. Akhirnya saya mencari di sekitar gedung kuliah, yang notabene banyak panitia GIMSCO beredar di sana-sini. Bahkan saya sampai meninggalkan nomor telfon di sekretariat GIMSCO kalau-kalau ada yang lihat Pitiks lagi (mereka sih bilangnya sempat lihat). Setelah beberapa menit mencari dan duduk lemas di depan kardus Pitiks, saya memutuskan untuk mencari lagi. Di tengah jalan ketemu Alen.

Mbak, kamu kalau cari pacar harus yang bener lho. Kalau engga kasihan mbak Titin-nya. Lihat aja, sekarang mbak Titin segininya sama Pitiks, kucing. Coba besok kalau mbak Titin punya pacar kaya gimana, mbak.

Awalnya ngobrolin hal itu masih dengan ketawa, tapi Alen terus-terusan ngomongin topik itu. Ngga bisa dialihkan,

Beneran deh mbak. Sekarang masih sama kucing, mbak Titin yang ngga ada kuliah, harusnya bisa enak-enak di rumah, istirahat, malah ke kampus cuma buat ngasih makan Pitiks. Dan Pitiksnya sekarang hilang, cuek banget. Gimana kalau mbak Titin dapat pacar kaya Pitiks coba. Pokonya mbak Titin kalau cari pacar harus yang bener, yang bisa ngimbangin mbak Titin.

Bahkan Alen yang jadi panitia GIMSCO sampai minta saya untuk ikut dia kemana pun dia pergi, dan masih terus ngebahas topik kejombloan saya yang kronis sampai terkesan saya lampiaskan ke seekor kucing. Agak perih sih di hati, tapi jadi bahan renungan sampai detik saya menekan tombol-tombol di keyboard ini. Hmm.

Singkat cerita, sekitar jam 9, datanglah Evita yang tadinya janjian mau ke perpus pusat dengan saya, tapi karena perpus pusat tutup jadi dia ke kampus. Evita pun bersedia menemani saya mencari, bahkan dia yang menemukan Pitiks di taman kecil sekitaran gedung kuliah. Lihatlah betapa gemesinnya Pitiks yang meowing saat melihat saya:

<span style="font-family: calibri;">Isn't he cute?
Isn’t he cute?

Mulailah proses seperti biasa. Tapi anehnya, dia kaya ngga selera gitu makan lele. Sedih kan saya, lele adalah favorit saya dan dalam posisi saya belum sarapan. Setelah disuapin mau makan sedikit, tapi dia ngga suka bagian kulitnya. Setelah minum obat, dia difoto sama Evita, eh malah berpose.

20131207_095143

Pitiks
Saya ngga ngerti apakah perut yang membuncit itu normal untuk ukuran bayi kucing? Atau dia malnutrisi?

Karena saya belum sarapan dan udah harus muter-muter kampus sekaligus ngikutin sebagian kegiatan Alen, saya jadi agak teler. Saya pun memutuskan untuk pulang saja. Sebelum pulang, saya mampir lagi ke kardus si Pitiks. Karena kasihan, sepertinya dia mau jalan-jalan, jadinya ngga saya masukin ke kardus. Akhirnya saya pulang. Ini gambar yang saya ambil sebelum pulang:

Saya ngga paham sama apa maunya Pitiks. Dia cuma berdiri di samping kardus terus ngeliihatin saya.
Saya ngga paham sama apa maunya Pitiks. Dia cuma berdiri di samping kardus terus ngeliihatin saya.
Terus dia ngelihatin ke arah kardus. Ini maksudnya mau masuk atau gimana? Ngga paham.
Terus dia ngelihatin ke arah kardus. Ini maksudnya mau masuk atau gimana? Ngga paham.
Lalu saya buatkan jalan di kardusnya. Terus dia ngelihatin sobekan di kardusnya. Sumpah ngga paham apa maksudnya. #nggabisabacakode
Lalu saya buatkan jalan di kardusnya. Terus dia ngelihatin sobekan di kardusnya. Sumpah ngga paham apa maksudnya. #nggabisabacakode

Sore hari masih di tanggal tujuh akhir tahun, saya bangun tidur dan akan siap-siap ke kampus. Sebelumnya, sahabat-sahabat saya: Inas, Talitha, dan Nisita udah janjian mau datang ke kampus untuk nengokin Pitiks. Bahkan mereka udah niat mau bawain makanan untuk Pitiks. Subhanallah! Banyak yang sayang sama Pitiks {}

Tapi, karena hujan akhirnya rencana hanya tinggal rencana. Saya pun menunggu hujan reda, dan baru ke kampus. Sebelum berangkat memikirkan kemungkinan terburuk: kalau Pitiks hilang lagi, dan saya hanya seorang diri. Acara penutupan GIMSCO ngga di kampus, berarti kampus akan gelap dan sunyi senyap. Akhirnya saya mencari bala bantuan. Dapatlah teman sekelompok tutorial Khrisna yang sedang di lapangan basket.

Sampai di lapangan basket, saya mendapati Khrisna duduk sendirian di halte lapangan, ditemani gelapnya malam dan rintik hujan. Ternyata dia habis tanding basket dan ke kampus untuk latihan sendiri. Saya jadi ngga enak waktu bilang, “Khris kamu mau bantuin aku nyari Pitiks ngga?” Dan dia langsung mau. Dan dia langsung berdiri dari duduknya, “Ayo.”

Pencarian dimulai dari kardus Pitiks. Ternyata, Pitiks lagi duduk manis di kardus! Ya Allah, selucu ini Hello Pitiks. Tapi saya lupa bawa makanan lagi. Akhirnya saya dan Khrisna muter-muter Sendowo untuk cari ikan. Waktu beli di sebuah warung, ibunya sampai heran kok saya beli ikan cuma seekor, ngga pakai nasi, lalapan, sayuran, dan ngga mau digoreng lagi untuk dipanasin.

Sampai di kampus, Khirsna nyalain mesin motornya dan diarahkan ke kardus, memberi penerangan. Dan for the first time saya melihat Pitiks keluar sendiri dari kardus! Ya Allah jadi selama ini dia keluar kardus dan balik lagi sendiri, tanpa ada campur tangan manusia. So cute and smart kitty! *walaupun bikin capek harus muter-muter nyariin dia*

Saya belikan ikan nila yang harganya (kata ibu yang jual) 6juta. Ternyata Pitiks ngga gitu selera. Sedih kan saya, udah ngeluarin uang 6juta dan Pitiks ngga suka. Setelah disuap dikit-dikit akhirnya mau makan. Mungkin dia masih kenyang makan ikan lele yang saya tinggal di kardus.

“Mungkin ikan nilanya kurang amis, Tin, jadi Pitiks ngga terlalu suka”, kata Khrisna waktu lihat Pitiks makannya ogah-ogahan.

Saatnya minum obat. Saya bikin puyernya, dan Pitiks mainan sama Khrisna sambil sedikit-sedikit dikasih makan sama Khrisna. Tapi Pitiks terus berusaha memanjat ke pangkuan Khrisna dan berusaha masuk ke dalam.

“Heh Pitiks, kamu ngapain naik-naik kesini. Heeeh, udah di sini aja, stop. Aduh, memangnya kamu kira ini amis apa?”, oceh Khrisna waktu Pitiks berusaha menyusup ke bagian yang mungkin dikira Pitiks berbau amis, sampai walau udah ditutupin pakai tangan sama Khrisna, tetep aja kepala Pitiks berusaha masuk ke dalam.

<span style="font-family: calibri;">Ini waktu Pitiks "ndusel-ndusel" mau mencari kehangatan dari Khrisna
Ini waktu Pitiks “ndusel-ndusel” di pangkuan Khrisna

Saya cuma bisa ketawa lihat tingkah mereka. Mungkin Pitiks mencari kehangatan kali ya, tapi Khrisna mikirnya malah ke “amis” hahaha kocak.

Setelah selesai minum obat, saya merapihkan kardus dan mengganti makanannya. Lalu Pitiks dikembalikan ke kardus oleh Khrisna. Dan kami pun naik motor menuju parkiran lapangan basket. Surprisingly, Pitiks keluar dari kardus dan duduk manis melihat kepergian kami. Rasanya pingin bawa pulang :(

Beribu maaf dan terimakasih untuk Khrisna yang harusnya bisa istirahat setelah tanding malah nemenin Pitiks. Terimakasih juga untuk Evita yang jauh-jauh dari Bantul dan berhasil menemukan Pitiks. Terimakasih Farid dan Najih yang menanyakan kabar Pitiks. Terimakasih juga Jessica dan teman-teman yang ikut ziarah rekreasi udah bantuin kasih informasi dimana keberadaan Pitiks. Terimakasih untuk Inas, Talitha, dan Nisita yang udah inisiatif mau ikut kasih makan, ditunggu realisasinya ya, maaf tadi lagi ngga pegang ponsel jadi agak miskom, huhuhu. The last but not least, terimakasih Alen yang memberi saya bahan renungan.

Pitiks Bermuka Dua

Post ini lagi-lagi melanjutkan kisah dari post-post sebelumnya. (Bisa-bisa blog ini jadi catatan harian Pitiks).

Jumat pagi, 6 Desember 2013.

Saya ngga ada jadwal kuliah pagi. Tapi teringat kalau Pitiks mungkin sudah kelaparan dan dia harus minum obat. Jadi saya tetap berangkat ke kampus. Sebelumnya, saya beli makan untuk Pitiks di sebuah warung dekat kampus. Menunya sama seperti malam lalu, ikan tongkol bagian ekor.

Pagi ini saya miskom sama Chandra, saya kira dia ngga bisa bantu saya kasih makan Pitiks terhitung dari pagi ini. Jadi, saya kasih makan Pitiks sendirian, dengan sebelumnya cari bala bantuan (Adit, yang ngga berani kucing tapi bersedia nemenin. Tapi karena udah telat jadi batal nemenin. Dan Farid yang belum bangun waktu di-Line).

Sampai di kampus, buka kardus Pitiks, dan ternyata dia sudah bangun. Yang lebih mengejutkan lagi, ikan tongkol yang saya, Chandra dan Farid tinggal semalam sudah habis, tinggal tulang; bahagia itu sederhana. Lalu saya bawa ke semacam tempat duduk di bawah kanopi depan gedung kuliah. Prosesnya sama seperti yang sudah-sudah, pasang APD, lalu kasih makan dulu. Nah, berhubung saya cuma sendirian, Pitiks ini sangat pengertian. Dia makan sendiri ikan tongkolnya (dengan lahap), padahal sebelumnya harus disuapin.

Karena saya kasih makannya di pinggir jalan umum, jadi banyak yang mampir untuk melihat apa yang saya kerjakan. Sedikit ngga nyaman sih, tapi ya mau gimana lagi.

Nah, selagi Pitiks sarapan, saya nyiapin obatnya. Terus dia “meow-ing” (meong-meong), tanda kalau udah selesai makan. Dan saya mulai masukin obat ke mulutnya. Yang bikin terkejut lagi, Pitiks pagi ini sangat pintar, dia ngga berontak kaya sebelumnya. Dia minum obat dengan cepat, dan bahkan ngga perlu dipegangin lehernya pun bisa. Good boy. Setelah selesai, saya kembalikan ke tempat tadi dan sebelumnya saya taruh sisa ikan tongkol sarapan untuk makan siang dia.

Di tanggal yang sama, siang hari. Saya kuliah satu jam. Selesai kuliah, sebelum rapat, saya menjenguk Pitiks bersama Evita dan Jessica, and he’s gone (again). Super bete. Tapi semacam agak tenang soalnya udah tau spot-spot nongkrong si Hello Pitiks. Terus lanjut rapat.

Sore hari jam 17.30. Saya, Jessica, dan Evita baru selesai makan setelah rapat. Aslinya, Pitiks minum obat jam 19.00, tapi kata Jessica ngga masalah dikasih sebelum jamnya, daripada saya harus balik kampus lagi. Dan mereka berdua mau membantu saya nyari Pitiks terus kasih makan dan obat. Sweet ya mereka.

Waktu datengin kardus Pitiks, ternyata dia udah duduk manis di dalam! Meowing lagi. Saya haturkan terimakasih kepada siapapun Anda yang membawa Pitiks kembali ke kardus, sangat memudahkan saya dan (semoga) mempercapat proses penyembuhan Pitiks. *bowing* Terus waktu saya naruh tas dan siap-siap APD dan obat, ternyata dia makan ikan tongkol yang saya taruh di situ. 
“Sumpah ya, Tin, Pitiks bermuka dua deh kayanya. Tadi waktu kita dateng ikannya didiemin, eh waktu ngelihat kamu, ikannya langsung dimakan”,
Jessica komentar tentang sikap Pitiks yang sweet itu. Hehe, lucu ya Pitiks :3

Terus kami nungguin Pitiks selesai makan, saya sambil nyiapin obatnya. Jessica setia nungguin, Evita balik duluan karena rumahnya jauh, di ujung Bantul. Selesai makan, Pitiks meow-ing lagi, baru deh saya kasih obatnya. Nah, terus datanglah tiga pemuda nyamperin Jessica. Ya, biasa, tanya-tanya saya sedang ngapain, bahkan saya dikira dokter hewan yang khusus datang untuk menyelamatkan kucing FK *dududu*. Mereka adalah Ongki, Fandi, dan Thomas, angkatan 2013. Mereka ikut nugguin proses kasih makan dan obat si Pitiks. Bahkan Ongki membantu memberi penerangan (flashlight) melalui ponselnya. Dan Thomas bercerita seharusnya dia ada rapat BEM, AMSA dan sesuatu, tapi dia ngga ikut ketiganya tapi malah ikut nungguin Pitiks. Sangat sweet! Banyak yang sayang sama Pitiks; bahagia itu sederhana.

Akhirnya selesai sudah makan malam dan minum obat sore, dan Pitiks kembali ke kardus di bawah tangga.

Ongki tiba-tiba tanya ke saya sebelum kami semua berpisah, “Kak, kalau besok Pitiks aku keluarin boleh ngga? Takutnya ntar dia bosen.”

Bahkan, mereka bertiga menawarkan untuk membantu memberi makan dan obat ke Pitiks, tapi bisanya hari Senin. Bolbang! Alias boleh banget! *sumringah* Bagi yang mau ngajak Pitiks main atau jalan-jalan, sebenarnya boleh-boleh aja, asal dibalikin lagi ke kardusnya. Biar ngasih makan dan obatnya gampang, ngga perlu nyari muter-muter kampus gitu. Seneng deh kalau beneran ada yang mau ngajakin main, asal maklum, Pitiks kan masih 1,5 bulan (kata dokternya), jadi belum boleh mandi, makanya bau pesing-apek-gimana-gituh. Oya Pitiks itu jantan ya teman-teman. Sudah dicek dokternya, dan sudah di-recheck sama tiga pemuda sore tadi (NB: Thomas punya banyak kucing, jadi udah hafal).

Special thanks today to Jessica yang udah mau nemenin kasih makan dan obat Pitiks padahal kamu takut sama kucing. Terimakasih juga Evita yang udah bersedia nemenin nyari Pitiks padahal rumah kamu jauh dan senja udah meninggalkan langit, digantikan mega. Terimakasih juga untuk Disto, Lefi dan teman-teman lainnya yang udah jengukin Pitiks bahkan tanpa saya minta dan tanpa sepengetahuan saya, terharu! Ngga lupa terimakasih juga untuk Chandra yang selalu telfon saya untuk kasih makan Pitiks padahal kamu juga takut kucing, dan saya ingat waktu di RSH sendirian (sambil nunggu Kevin ke ATM), kamu yang langsung telfon untuk nawarin nyusul ke RSH setelah saya kirim sms “Sendirian di RSH”. Sejauh ini belum ada sahabat yang se-on call kamu. Terimakasih juga untuk tiga pemuda baik hati yang baru kenal sore tadi, Ongki, Fandi, Thomas, nice to meet you guys! :)

Pitiks bermuka dua: lucu dan nurut di depan saya, dan ngga ngerti di luar kaya gimana. Somehow that makes me happy. Dan sekali lagi, bahagia itu sederhana.

Mencari Pitiks

Tulisan ini adalah kelanjutan dari kisah 4 Desember lalu.

5 Desember 2013, pagi hari.
Saya kirim pesan ke Chandra untuk membantu saya memberi makan dan obat ke Pitiks. Dia mau, dan singkat cerita kami sampai kampus. Otak saya agak konslet pagi tadi, niatnya ngasih makan Pitiks tapi malah ngga bawa makanannya. Ya udah, sama Chandra dibelikan Sego Njamoer yang udah buka jam 7 pagi. Terus saya juga ngga bawa air minum untuk melarutkan bubuk obatnya. Sangat konslet. Lagi-lagi Chandra yang membelikan air minum.

Lalu kami menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) seperti masker dan gloves (sarung tangan), dan siap memberi makan Pitiks. Ternyata Pitiks ngga suka nasi, dan karena jamurnya ada di tengah-tengah gumpalan nasi, akhirnya saya memilah-milah nasi dan jamur lalu kemudian menyuapi Pitiks. Sementara itu, Chandra menyiapkan obatnya. Setelah Pitiks ngga mau makan lagi, Chandra mulai memasukkan obatnya ke mulut Pitiks pakai spet injeksi. Yah, karena pahit ya (kata mbak koass kemarin), jelas aja Pitiks memberontak. Tapi akhirnya bisa masuk semua obatnya. Terus kami taruh ke dalam kardus dan ditinggal di dekat parkiran sepeda. Dan kami telat datang tutorial. Nice.

Setelah tutorial, saya ada praktikum. Di perjalanan menuju gedung praktikum, saya menceritakan tentang Pitiks ke teman-teman sekelompok. Dan mereka menjenguk Pitiks yang masih duduk manis di dalam kardus. Selesai praktikum dan makan siang, saya dan Jessica mengunjungi Pitiks lagi, dan he’s gone. Lemes seketika. Bingung kan ngasih obat sorenya gimana kalau dia hilang gitu. Mana dia kan masih pincang, kasihan kan kalau jalan terus. Akhirnya Jessica pulang dan saya jalan menuju parkiran. Di jalan, ketemu Jessica naik mobil dan dadah-dadah ke saya. Ya refleks balik dadah-dadah sambil jalan. Pas balik badan, nabrak cagak (tiang). Malu super. Ini tanda udah sangat teler. Akhirnya setelah ikut merayakan ulang tahun Adit (Selamat ulang tahun, Christiana Dita Natalia!), saya pulang dan bocicu (bobo ciang lucu).

Sore hari di tanggal yang sama. Saya bangun tidur, dan mendapati ponsel penuh notifikasi. Ternyata Chandra nelfonin saya sore itu, karena sebelumnya udah janjian mau ngasih makan dan obat sore. Singkat cerita, saya jemput Chandra, beli makanan untuk Pitiks, lalu ke kampus. Pencarian pun dimulai.

Kami dengan kostum gembel menyusuri setiap sudut kampus yang sedang ada acara GIMSCO (Gadjah Mada Indonesian Medical Science Olympiad) dengan perserta berpakaian rapi, bau wangi, dan jas almamater warna-warni. Kami dengan percaya diri tetap mencari Pitiks. Tanya orang sana-sini ada yang lihat kucing kecil berwarna kuning emas jalan agak pincang, ngga ada yang lihat. Akhirnya, kami jalan ke Masjid Ibnu Sina. Di sana ketemu sama Fahmi dan Farid. Setelah ditanya, ternyata Farid sore tadi lihat Pitiks, katanya si Pitiks ikutan foto bareng anak-anak TBMM Panacea (Tim Bantuan Medis Mahasiswa) di depan Grha Wiyata, lokasi dimana saya nabrak cagak. Huft.

Akhirnya Farid mau membantu mencari Pitiks dan meninggalkan Fahmi sang Presiden Mahasiswa yang sedang menyiapkan diri untuk acara GIMSCO. Dan berangkatlah kami bertiga mencari Pitiks. Berpencar di taman Grha Wiyata. Setelah sekian lama, akhirnya ketemu juga Pitiks yang lagi ndlosor di karpet pintu selatan Grha Wiyata. Saya dan Chandra memasang APD, dan menggendong Pitiks menjauhi para tamu undangan dan panitia di gedung itu.

Di tangga gedung yang sama, saya dan Chandra memberi makan Pitiks. Ngga lama setelah itu, Farid datang. Karena dia cuma nganggur, akhirnya dia mendokumentasikan yang kami kerjakan. Ini dia gambarnya:

Ini gambar lagi kasih obat ke Pitiks
Ini gambar lagi kasih obat ke Pitiks
Ini juga gambar baru kasih obat ke Pitiks
Ini juga gambar baru kasih obat ke Pitiks

Gambar di atas ngga seserem yang teman-teman bayangkan kok. Itu lagi memfiksasi biar kepala Pitiks ngga goyang-goyang, obatnya kan pahit (kata mbak koass kemarin), jadi Pitiks susah minum obatnya.

Setelah selesai makan dan minum obat, kami kembalikan Pitiks ke kardus dan ditaruh di bawah tangga gedung kuliah, dengan sebelumnya saya kasih tulisan “Jangan dipindah atau dikeluarkan, kucingnya lagi dalam pengobatan” (lupa redaksinya, intinya begitu). Sisa hari pengobatan tinggal 4 hari. Semoga waktu kontrol ke dokter, Pitiks sudah membaik yah, aamiin.

Oya, di post ini, saya mau berterimakasih kepada teman-teman yang ikut peduli dan aksi dalam menolong Pitiks. Terimakasih kepada Safira, Nadia, Marta, Seisar, Kevin, Chandra, Farid yang sudah aksi. Dan terimakasih Keluarga Tutorial 6 udah jenguk Pitiks dan showing your care. Terimakasih juga ke Presiden Mahasiswa FK UGM yang udah dengan sabar mau ndengerin keluh kesah saya waktu nyari Pitiks, dan mau direcokin tentang Pitiks waktu persiapan GIMSCO. Terimakasih juga sahabat-sahabat saya yang kasih masukan-masukan cara merawat kucing, Inas, Talitha, Nisita, Nabila. Terimakasih banyak! :)

Oh, lupa. Pitiks itu punya nama lengkap loh. It’s Hello Pitiks. *ting*

Ini adalah pengalaman terkonyol yang pernah aku lakukan seumur hidup. Gila, Tin! Ini gila!

kata Chandra sambil tertawa, di tengah-tengah pencarian Pitiks.

Pitiks Dilarikan ke Rumah Sakit

Di tengah kisruh kasus Dokter-Hukum-Pasien, saya menulis kisah sedih tentang seekor kucing.

Jadi begini ceritanya, 2 Desember 2013 saya dan teman-teman di kampus mendapati seekor bayi kucing berjalan sendirian di lobby gedung/ruang kuliah (atau biasa disebut Lobby RK). Bayi kucing itu warnanya kuning emas, dengan bulu ngga beraturan dan sangat kurus. Bayi kucing tadi terlihat kelaparan, kedinginan, dan butuh kasih sayang. Dari awal ngelihat bayi kucing tadi rasanya udah pingin meluk. Tapi apa daya, saya ada praktikum, jadi ngga bisa berkontak lebih lama sama bayi kucing imut berbulu njabrik-njabrik tadi *padahal kalau ngga ada praktikum juga kemungkinan meluknya 0,05% doang. Dan entah kenapa saya memanggil dia Pitiks, maka jadilah namanya Pitiks. Waktu menuju gedung praktikum, saya melihat si bayi kucing ini a.k.a. Pitiks, sedang makan potongan ayam, entah dari orang dermawan mana. Dia makan dengan lahap.

Besok harinya, 3 Desember 2013, malam hari. Saya baru latihan drama musikal bersama teman-teman MNC (Medical Night Concert). Saya melihat si Pitiks sedang terbaring lemah di karpet hijau, dekorasi untuk acara besok paginya. Sedih banget rasanya lihat bayi kucing, sendirian, menggigil, kelaparan di tengah udara dingin dan lingkungan berisik karena untuk latihan drama. Dan setelah saya perhatikan, sepertinya kaki Pitiks bagian kanan cidera. Tambah sedih. Ini dia gambarnya:

Pitiks di atas karpet hijau, 3 Desember 2013
Pitiks di atas karpet hijau, 3 Desember 2013

Saya terus memprovokasi teman-teman untuk menolong Pitiks. Jujur dari hati terdalam saya ingin sekali eksekusi tanpa provokasi, tapi apa daya, saya agak takut sama kucing setelah kejadian saat saya masih kelas 2 SMP yang juga berhubungan dengan kucing.

Awalnya ngga ada yang peduli dengan nasib si Pitiks, dan tetap fokus berlatih. Hingga akhirnya datang Marta untuk membantu saya memberi ide memindahkan Pitiks dari karpet, karena pasti akan diusir esok harinya. Ide bagus, tapi saya ngga berani aksi. Akhirnya datanglah pahlawan penyelamat kucing, Nadia, yang juga merasa kasihan dengan nasib Pitiks. Tanpa lupa mengambil gambar Pitiks terlebih dahulu, Nadia akhirnya mencarikan sesuatu untuk menghangatkan Pitiks, dan mecari cara untuk memindahkan Pitiks. Dan datang juga Safira membawakan kardus bekas untuk tempat tidur Pitiks. Akhirnya, Pitiks bisa tidur di kardus yang lumayan hangat dan ditaruh di semak-semak supaya tidak diusir esok paginya.

Pagi tadi, 4 Desember 2013. Saya masuk area kampus dan ketemu Akbar. Kami berjalan menuju gedung praktikum. Di tengah jalan, saya mengajak Akbar untuk melihat kondisi Pitiks. Tapi, setelah di lokasi, ternyata kardus Pitiks udah ngga ada, dan Pitiks entah kemana. Ya sudah, karena udah hampir telat, akhirnya saya praktikum dan mengurungkan niat untuk mencari Pitiks.

Masih di tanggal yang sama, malam harinya. Saya latihan drama musikal lagi. Di tengah-tengah latihan, Pitiks datang ke arah kami. TGIF banget! Thank God It’s Fine! Lega lihat Pitiks masih bisa jalan-jalan, walau tambah lemas. Baru konsentrasi nonton teman-teman latihan, tiba-tiba Pitiks udah tiduran ngelingkar di rok panjang saya.

Saya lemes seketika. Tapi rasanya pingin banget meluk Pitiks, kasih kehangatan buat dia. Akhirnya saya beranikan diri untuk nyelimutin Pitiks pakai sisa rok panjang saya. Dan dia tidur!
Lalu latihan drama selesai. Saya bingung cara memindahkan Pitiks ke tempat yang aman. Akhirnya dengan bantuan Seisar, Pitiks mendapat tempat tidur, yaitu tampah bekas tumpengan. Dan Seisar membantu saya mengambil slayer merah kesayangan saya untuk dijadikan alas sekaligus selimut Pitiks. Ta-da! Pitiks bisa tidur tanpa menggigil. Lalu kami menuju tempat parkir masing-masing, dengan sebelumnya Safira menaruh tampah berisi Pitiks berslayer merah di bawah tangga.

Waktu Pitiks tidur, saya kirim pesan ke sahabat saya, Chandra, yang dulunya mahasiswa kedokteran hewan. Singkat cerita, sms Chandra masuk waktu saya menuju parkiran, yang berisi, “dibawa ke RSH, buka 24 jam.”

Dengan sangat impulsif, saya berlari menuju parkiran untuk mengejar orang-orang. Ternyata yang tersisa tinggal Kevin, yang lagi berusaha ngisengin saya dengan menata pembatas jalan (yang warnanya orange itu lho), di sekitaran mobil saya. Mission failed, karena saya langsung berteriak memanggil namanya. Singkat cerita, Kevin mau mengantar saya untuk memeriksakan Pitiks ke RSH, detik itu juga.

Sampai di Rumah Sakit Hewan, masih di tanggal yang sama, jam 21.15.Kevin parkir mobil. Kami jalan ke pintu masuk RSH, dikunci. Jalan ke pintu yang ada tulisan Emergency, dikunci. Lalu Kevin gedor-gedor semua pintu. Dan tiba-tiba suara anjing menggonggong di sana-sini, lalu pintu RSH dibuka. Kami masuk, dan disambut mbak-mbak dengan jas putih.

Sungguh, waktu lihat koass itu, saya baru bertanya pada diri sendiri, “Titin, apa yang kamu lakukan?”

Lalu kami mendaftarkan Pitiks. Saya mendaftarkan dia dengan nama Pitiks, yang berarti dalam bahasa Jawa pitik adalah ayam. Waktu ditanya sama dokter nama kucingnya siapa dan saya bilang Pitiks, seisi ruangan sepertinya menahan tawa. Udah gitu, Kevin mengisahkan kalau kucing itu kami dapatkan karena diberi oleh tetangga rumah beberapa hari lalu, tapi kemudian hilang dan baru kembali malam ini dengan kondisi seperti itu. Saya ngga paham sama ke-random-an ini. Setelah mendaftar, lalu Pitiks dibawa ke ruang periksa. Awalnya, Pitiks ditimbang. Lalu diukur suhunya per-rectal (lewat dubur), lalu diperiksa secara menyeluruh oleh dokternya. Pak dokter ini sangat lembut dan sayang sama Pitiks, bikin ngerasa aman dan nyaman, udah gitu ganteng pula (hehehe).

Diagnosa dari dokternya, Pitiks terinfeksi scabies di kakinya, dan nutrisinya memang kurang. Lalu Pitiks dikasih makanan sedikit, lalu diinjeksi (disuntik) sesuatu, yang katanya untuk mencegah infeksi bertambah parah. Lalu Pitiks diberi obat untuk 5 hari yang diminum pagi dan sore. Pitiks juga disarankan untuk makan makanan yang khusus kitten. Semisal mau dikasih susu, pakai susu untuk manusia yang usia 1-6 bulan, asal jangan yang rasa coklat, nanti bisa merusak liver (hati) si Pitiks. Selain itu, Pitiks dianjurkan untuk ngga mengkonsumsi makanan yang mengandung vetsin dan garam-garaman, nanti bulunya jadi jelek atau pertumbuhannya ngga bagus.

Awalnya, saya keberatan untuk bawa Pitiks pulang (ke kampus), karena kasihan kalau di kampus dia makannya ngga terkontrol dan siapa yang bakal ngasih dia obat kan. Tapi ternyata kalau harus rawat inap, biaya per malam Rp. 40.000,- Jadi ya lebih baik saya bawa ke FK saja lah.

Setelah diedukasi oleh pak dokter ganteng, kami harus bayar. Ternyata, Kevin kehabisan uang, dan saya ngga bawa dompet. Itu adalah momen ter-zing yang pernah ada. Akhirnya saya ditinggal di RSH berdua sama Pitiks, dan Kevin pergi cari ATM. Sekitar 10 menit, Kevin balik dan melunasi semua biaya pengobatan Pitiks. Akhirnya kami bisa pulang.

Ini adalah pengalaman ter-random yang pernah saya alami. Saya sendiri ngga tau kenapa sampai senekat itu bawa Pitiks ke RSH, sudah larut malam, ngerepotin Kevin. Demi seekor bayi kucing. Seekor. Kucing.

Pitiks waktu tidur ngelingker di rok saya
Pitiks waktu tidur ngelingker di rok saya
<span style="font-family: calibri;">Pitiks diperiksa pak dokter dan mbak koass
Pitiks diperiksa pak dokter dan mbak koass
<span style="font-family: calibri;">Obat, spet injeksi, dan kartu berobat Pitiks
Obat, spet injeksi, dan kartu berobat Pitiks

Kevin bertanya di kesunyian mobil, “Tin, kalau ada 100 bayi kucing di jalanan atau dimana pun, bakal tetep kamu tolong sampai kaya gini ngga?”