Awal Mula Mau Difoto

Dulu, yang namanya Titin ngga ada sejarahnya mau difoto kalau ngga dipaksa. Pasti milih jadi fotografernya. Atau milih mojok di sudut ruangan sambil ngelus-elus lantai *ngga ngerti juga apa tujuannya*.

Nah, suatu hari, si Titin ini pergi ke Balai Bahasa. Ceritanya mau kangen-kangenan sama ‘keluarga’ Sanggar. Pulang kuliah langsung cus ke sana. Ngga taunya ada Pak Herry Mardianto yang sedang hobi memotret wanita cantik (hahaha yes!), lalu si Titin ini difoto. Awalnya malu-malu, tapi akhirnya mau dan nagih melulu (ups). Berikut hasil jepretan beliau yang mengubah segalanya:

1. Masih malu-malu gayanya hehe. Tanpa make up. Kostum kuliah.

Image

2. Pilih tempatnya juga pas ketemu terus ngobrol terus jepret, ngga pakai persiapan segala (di tangga masuk Sanggar Sastra Indonesia Yogyakarta).

Image

3. Berhubung yang motret adalah fotografer handal dan kamera yang mahal, ya mau seperti apapun keterbatasannya tetep aja hasilnya okepunya hehe.

Image

Karena hasilnya sangat bagus (melebihi ekspektasinya), lalu si Titin ketagihan. Kemudian Tuhan memberinya petunjuk dan kemudahan. Saudara perempuan si Titin, sebut saja mbak Eka (bukan nama samaran), seneng banget ngedandanin orang. Berhubung saudara kandungnya mbak Eka adalah seorang laki-laki, sebut saja Antok (juga bukan nama samaran), jadi mbak Eka ngga bisa menyalurkan bakat dan kreatifitasnya. Akhirnya, Titin jadi sering bergaul sama mbak Eka, berikut dokumentasi pergaulan mereka:

4. Pas Lebaran. Pertama kali didandanin pakai bedak-lipstik dan tetek bengeknya. Di halaman rumah mbak Eka.

IMG-20120822-025651

Awalnya si Titin ini malu banget didandanin. Tapi, waktu dicoba dijadiin Display Picture BBM, ternyata banyak banget yang nanggepin positif. Seneng deh si Titin. Akhirnya, dia memberanikan diri untuk foto lebih hot dari sebelumnya. Berikut liputannya.

5. Di depan pagar rumah orang, siang-siang ketika Mentari bersinar terang, sangat hot. Dilihatin orang seliweran. Udah dandan all out, ngambil gambarnya pakai kamera ponsel.

Image

 
6. Ganti kerudung doang. Pindah ke halaman rumah mbak Eka. Masih pakai kamera ponsel.Image

Dan terus foto-foto ngga ada bosennya (baca: ngga ada malunya). Sampai akhirnya mbak Eka menikah dengan calon suaminya. Di pernikahannya pun, mbak Eka sendiri yang mendandani si Titin (sebenernya yang mau menikah siapa). Ada saudara dari si Titin yang sangat baik hati mau mengambilkan gambarnya (untung kameranya ngga rusak ya setelahnya huft), sebut saja mas Titon (lagi-lagi bukan nama samaran).

7. Kalau ini pakai kamera sungguhan.

Image

Karena Titin masih manusia, dia terus ngerasa ngga puas sama koleksi foto yang udah dipunya, akhirnya Titin pun berfoto sama para sahabatnya. Didandanin sama Inas, kostum bawa sendiri, difotoin sama Inas. Kali ini pakai kamera sungguhan.

8. Fotonya di teras rumah Aghni (bukan nama samaran lho ya).

IMG_80661

Ya begitulah awal mula si Titin ini mau difoto. Dari yang awalnya malu-malu sampai akhirnya bikin malu ayah-ibu. *dadah-dadah*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s