Bukan Anak Linear Lagi

Rasanya seneng punya passion terhadap sesuatu, apapun itu. Dulu, dari kecil sampai SMA, saya ngga pernah suka sama barang yang membuat saya melakukan pengorbanan untuk mendapatkannya. Sampai dibilang sama guru BP saya ini orangnya terlalu linear–ngga ada gairah untuk mendapatkan sesuatu, terlalu mengalir.

Emm, bener juga sih setelah direnungkan. Contohnya saja, saya ngefans sama Agnes Monica, banget malah. Tapi terkesan seperti ngga ngefans. Konser ngga pernah ngikutin, twitter ngga follow, bahkan albumnya saja ngga punya, ada sih tapi itu saja dapat dari KFC. Duh. Palingan kalau pas ada konsernya di TV terus pas senggang ya nonton, tapi semisal ada konsernya dan saya pas ngga senggang ya ngga nonton. Malahan yang ribut orang-orang di sekitar. Pada ngebbm lah, sms lah, mention via twitter lah–ngabarin kalau ada konsernya di TV. Bahkan beberapa minggu yang lalu, saudara saya mention via twitter, ngabarin kalau bakal ada konser Agnes Monica di Yogyakarta. Pas tau kabarnya sih langsung cari bala tentara buat nemenin nonton konser–soalnya kalau pergi sendiri ngga bakal dapat izin. Tapi waktu ngga dapat bala tentara ya saya ngga berusaha bohong sama orang tua, atau menyusun rencana biar bisa kabur nonton konser, atau tindakan remaja ababil lainnya. Batal ya batal. Aneh memang.

Kalimat sederhana guru BP di SMA, “Anda itu terlalu linear, mbak. Cobalah cari sesuatu yang membuat anda lebih bergairah untuk hidup, sesuatu untuk diperjuangkan, untuk dicapai”, membuat saya berusaha keras untuk menemukan hal yang saya sukai sebagai gairah hidup. Jujur, saya sering iri melihat teman saya yang suka mengoleksi apapun yang ada gambar tokoh kartun Pooh, atau Hello Kitty. Bahkan ada yang suka mengoleksi benda apapun yang berwarna kuning.

Tergugah dari hal-hal semacam itu, saya akhirnya menemukan kesenangan saya, Burung Hantu. Sebenarnya bukan hal baru, sih. Saya suka burung hantu udah sejak lama, tapi baru-baru ini melakukan pengorbanan untuk berburu benda yang ada gambar burung hantu-nya. Dan sungguh, saya senang sekali! *sumringah*

Gantungan Kunci
Gantungan Kunci

Gantungan kunci ini mikir buat beli-nya sehari, sampai kebawa mimpi. Harganya bikin vertigo banget–untuk benda yang fungsinya semu dan sekecil ini. Tapi, karena udah ganti tahun harus jadi Titin yang beda dong. Titin yang ngga linear lagi :p.

Wadah Laptop
Wadah Laptop

Wadah Laptop ini dibeli dengan mikir dua hari karena harganya yang ngga worth it menurut Titin yang linear. Mending buat jajan bakso, kan? Tapi ya balik lagi, Titin udah bosan jadi anak linear hahahaha.

Insya Allah, kalau ada rizki berlebih saya ingin mengoleksi pernak-pernik burung hantu, amin. Doanya ya, kalau mau bantu ngasih juga boleh hahaha. Semoga hobi baru ini ngga kebablasan ya, amin. Jadi, resmi dong saya bukan anak linear lagi. *party*

Advertisements

Plagiat!

Parah banget ya, baru ini rasanya sebel diplagiat orang (soalnya belum pernah diplagiat–yang ketahuan–sih).

Sepele, ada akun di twitter ngetweet yang sama seperti tweet saya. Ya ngga perlu juga sih dibahas, tapi gatel. Gila ya, rese abis. Ini saya ngepost ngga cuma abal-abal ya, saya ada bukti autentik. Perhatikan gambar 1 dan 2 di bawah ini (hasil printscreen). Gambar 1 adalah akun saya, lihat jam ngetweetnya 2h: sudah 2 jam yang lalu. Gambar 2 adalah akun yang grrr, lihat jam ngetweetnya: 1h. Errr.

satuGambar 1

duaGambar 2

Ngga penting sih, tapi sebel aja. Jadi bisa paham banget sama berita zaman dulu tentang kasus plagiat yang pelakunya sampai dicopot gelarnya. Paham. Banget. Ini yang kasus sepele aja rasanya udah mega-bete, gimana kasus yang udah melibatkan ide brilian? Oh, Indonesia. *malah nyalahin Indonesia* #kemudiandiserangbamburuncing

Cara Mengganti Font di WordPress

Baiklah!

Pasti kalian pingin banget ganti font di WordPress kan? Bosen kan sama font yang dikasih sama pembuat Theme? Ngga cocok kan sama font-nya? TOS!

Pembaca yang budiman, yang notabene ngga pakai jasanya WordPress; jadi, di settingan WordPress ini ngga kaya blogger. Kalian ngga bisa seenaknya ganti font (baik itu ukuran, warna, background, maupun jenisnya). Yah, bisa sih diganti tapi berbayar. Jengkel ngga tuh. Makanya, saya ngga ingin kalian depresi yang ujung-ujungnya lari ke pil ekstasi terus mendekam di penjara bareng si Raffi. Berikut caranya (sedikit mainan kode, tapi gampang kok. Ngga sesusah ngode orang di dunia nyata):

*Buat postingan baru*
1. Lihat di kanan atas, ada tulisan Visual. Nah, klik bagian Text.
2. Masukin kodenya: <span style=”font-family: arial;”>
3. Mulai nulis di sebelahnya tanda > persis.
4. Kalau udah selesai nulis, jangan lupa tutup kodenya. Biar bisa kebaca sama yang ngurusin beginian. Caranya ketik kodenya di sebelah kanan persis kalimat atau kata-kata terakhir kalian (serem).

Contohnya: <span style=”font-family: broadway;”>Halo halo tes satu dua tiga lalala yeyeye</span>
Hasilnya: Halo halo tes satu dua tiga lalala yeyeye

5. Preview dulu. Ketimbang malu udah ngode-ngode ternyata ngga berhasil, padahal udah ke-share di socmed mana-mana.
6. Kalau udah bener, bisa deh dipublish.

Ngga berhenti sampai ganti jenis font aja, zuy. Kalian juga bisa ganti warna tulisan. Caranya; tinggal tambahin aja kodenya.

Contoh: <span style=”font-family: broadway; color: red;”>holidaaaaaay!</span>
Hasilnya: holidaaaaaay!

Nah, untuk ganti ukuran tulisannya, bisa ditambahin: <span style=”font-family: broadway; color: red; font-size: 20;”>Ta-daaaaa!</span>
Hasilnya: Ta-daaaaa!

Oke, itu tadi sekilas mengenai kode-kode-an di dunia maya. Sejujurnya saya juga ngga ngerti masalah per-kode-an, boro-boro di dunia maya, di dunia nyata aja ngode sampai jenggotan juga ngga akan ada hasil. Lagipula saya tau cara-cara mengode juga dari Google (hehehe). Tapi waktu saya coba-coba gitu, banyak kode yang ngga berhasil. Tapi tenang, yang saya kasih ke kalian ini kodenya udah diuji di dapur uji, insya Allah sekali ngode langsung jadi jagoan kode.

So simple, bukan? Selamat mencoba, semoga membantu ;)

NB: Sekarang font saya sudah lebih bagus kan dari yang sebelum-sebelumnya? (kalau pada merhatiin sih). Jelas bukan karena Klinik Tong Fang. Ini semua cuma karena kode ;)

Awal Mula Mau Difoto

Dulu, yang namanya Titin ngga ada sejarahnya mau difoto kalau ngga dipaksa. Pasti milih jadi fotografernya. Atau milih mojok di sudut ruangan sambil ngelus-elus lantai *ngga ngerti juga apa tujuannya*.

Nah, suatu hari, si Titin ini pergi ke Balai Bahasa. Ceritanya mau kangen-kangenan sama ‘keluarga’ Sanggar. Pulang kuliah langsung cus ke sana. Ngga taunya ada Pak Herry Mardianto yang sedang hobi memotret wanita cantik (hahaha yes!), lalu si Titin ini difoto. Awalnya malu-malu, tapi akhirnya mau dan nagih melulu (ups). Berikut hasil jepretan beliau yang mengubah segalanya:

1. Masih malu-malu gayanya hehe. Tanpa make up. Kostum kuliah.

Image

2. Pilih tempatnya juga pas ketemu terus ngobrol terus jepret, ngga pakai persiapan segala (di tangga masuk Sanggar Sastra Indonesia Yogyakarta).

Image

3. Berhubung yang motret adalah fotografer handal dan kamera yang mahal, ya mau seperti apapun keterbatasannya tetep aja hasilnya okepunya hehe.

Image

Karena hasilnya sangat bagus (melebihi ekspektasinya), lalu si Titin ketagihan. Kemudian Tuhan memberinya petunjuk dan kemudahan. Saudara perempuan si Titin, sebut saja mbak Eka (bukan nama samaran), seneng banget ngedandanin orang. Berhubung saudara kandungnya mbak Eka adalah seorang laki-laki, sebut saja Antok (juga bukan nama samaran), jadi mbak Eka ngga bisa menyalurkan bakat dan kreatifitasnya. Akhirnya, Titin jadi sering bergaul sama mbak Eka, berikut dokumentasi pergaulan mereka:

4. Pas Lebaran. Pertama kali didandanin pakai bedak-lipstik dan tetek bengeknya. Di halaman rumah mbak Eka.

IMG-20120822-025651

Awalnya si Titin ini malu banget didandanin. Tapi, waktu dicoba dijadiin Display Picture BBM, ternyata banyak banget yang nanggepin positif. Seneng deh si Titin. Akhirnya, dia memberanikan diri untuk foto lebih hot dari sebelumnya. Berikut liputannya.

5. Di depan pagar rumah orang, siang-siang ketika Mentari bersinar terang, sangat hot. Dilihatin orang seliweran. Udah dandan all out, ngambil gambarnya pakai kamera ponsel.

Image

 
6. Ganti kerudung doang. Pindah ke halaman rumah mbak Eka. Masih pakai kamera ponsel.Image

Dan terus foto-foto ngga ada bosennya (baca: ngga ada malunya). Sampai akhirnya mbak Eka menikah dengan calon suaminya. Di pernikahannya pun, mbak Eka sendiri yang mendandani si Titin (sebenernya yang mau menikah siapa). Ada saudara dari si Titin yang sangat baik hati mau mengambilkan gambarnya (untung kameranya ngga rusak ya setelahnya huft), sebut saja mas Titon (lagi-lagi bukan nama samaran).

7. Kalau ini pakai kamera sungguhan.

Image

Karena Titin masih manusia, dia terus ngerasa ngga puas sama koleksi foto yang udah dipunya, akhirnya Titin pun berfoto sama para sahabatnya. Didandanin sama Inas, kostum bawa sendiri, difotoin sama Inas. Kali ini pakai kamera sungguhan.

8. Fotonya di teras rumah Aghni (bukan nama samaran lho ya).

IMG_80661

Ya begitulah awal mula si Titin ini mau difoto. Dari yang awalnya malu-malu sampai akhirnya bikin malu ayah-ibu. *dadah-dadah*